Trivia Ini Bedanya Gudeg Basah Dan Kering Jogja

Ini Bedanya Gudeg Basah Dan Kering Jogja

sisiusaha (9/4)

creative peeople.. Belum lengkap rasanya apabila berkunjung ke Yogyakarta tidak menikmati lezatnya Gudeg. Gudeg merupakan sayuran berwarna coklat gelap berasa manis yang terbuat dari nangka muda (atau disebut gori dalam bahasa Jawa). Bumbu dari gudeg sangat khas dan penuh rempah. Rasa manisnya diperoleh dari gula kelapa (gula merah). Bumbu yang biasa dipakai dalam membuat gudeg adalah laos, daun salam, bawang putih dan bawang merah, kemiri, ketumbar dan yang khas yang biasa dijadikan bahan pewarna gudeg adalah saun jati. Diperlukan waktu lebih dari 6 jam untuk memasak gudeg, kadang sampai kuahnya kering.

Ada dua macam gudeg, yaitu gudeg basah dan gudeg kering, bedanya adalah pada arehnya. Areh adalah kuah yang sangat kental terbuat dari santan kelapa bercampur dengan ampas minyak kelapa atau blondho. Jenis gudeg basah yaitu lebih berkuah dan bersantan lebih banyak. Gudeg basah biasanya lebih pedas. Gudeg kering, arehnya lebih kering dan berasa lebih manis.

Gudeg basah biasanya di jual pada malam hari oleh pedagang gudeg tradisional Jogja seperti di gudeg klentheng, gudeg permata, gudeg tugu, gudeg batas kota di jalan Solo Jogja dll. Sementara gudeg basah lebih banyak di jual di pagi atau siang hari seperti gudeg mataram, gudeg wijilan, gudeg mbarek dll.

Jaman dahulu orang Jogja hanya mengenal satu jenis gudeg, yakni gudeg basah. Gudeg kering dikenal setelahnya sekitar tahun 50-an. Hal ini setelah orang-orang dari luar Jogja mulai membawanya sebagai oleh-oleh. Keuntungannya, gudeg kering lebih tahan lama dan tidak mudah basi.

creative people.. Lebih suka gudeg basah atau kering? (MAB)

Rekomendasi

Baca Juga


jadwal-sholat