News Hipmi Dukung Mahasiswa Optimalkan Potensi Bisnis Online

Hipmi Dukung Mahasiswa Optimalkan Potensi Bisnis Online

sisiusaha (26/9)

creative people.. Mahasiswa memiliki prestasi akademis itu sebuah keharusan, namun Mahasiswa berwirausaha merupakan tantangan tersendiri. Di samping harus giat belajar menggali ilmu, disela-sela waktunya mahasiswa juga bisa mengembangkan potensi sekaligus mengasah jiwa usahanya. Ide, kreatifitas, ilmu dan semangat ketika dijadikan satu akan mampu memberikan nilai tambah secara ekonomi.

Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) Daerah Istimewa Yogyakarta mendukung para pemuda dan mahasiswa untuk mengoptimalkan potensi bisnis online yang ada di Indonesia, sebagai salah satu strategi memulai usaha secara mandiri.

"Jika mahasiswa ingin memulai atau startup bisnis, maka bisa mengoptimalkan potensi bisnis online di Indonesia," ucap Ketua Kompartemen Bidang Ekonomi Kreatif, Kesehatan dan Telekomunikasi Hipmi DIY, Ferry Irawan di Yogyakarta, Senin (26/9).

Data Asosiasi E-Commerce Indonesia atau Indonesia E-commerce of Association (idEA) mencatat bahwa potensi transaksi e-commerce atau bisnis online di Indonesia terus mengalami peningkatan signifikan.

Dari 8 miliar dollar AS atau setara dengan Rp 94 triliun pada tahun 2013, meningkat menjadi 24 miliar dollar AS atau setara dengan Rp283 triliun pada 2016. Dia mengasumsikan jika potensi DIY mampu menarik transaksi e-commerce itu minimal 0,1 persen saja, maka DIY akan menerima aliran transaksi e-commerce sebesar Rp 283 miliar. Angka itu sangat signifikan bagi seorang pengusaha muda yang baru belajar berusaha melalui bisnis online.

"Bayangkan dampak dana tersebut bagi pembangunan masyarakat DIY, sebab transaksi itu kemungkinan besar terkait dengan sektor ekonomi kreatif," ujarnya.

Ferry menambahkan, potensi transaksi tersebut harus menjadi dorongan semangat bagi para pemuda dan mahasiswa yang ingin menekuni dunia usaha melalui bisnis online. Hipmi DIY, kata dia, akan memberikan fasilitasi dan pendampingan bagi para pemuda dan mahasiswa yang ingin menekuni bisnis online tersebut.

"Kami akan berikan pembinaan dan pendampingan agar mereka mampu memulai bisnis online secara benar dan efektif. Bahkan, kami juga akan membuka akses kami di lingkungan Hipmi daerah dan pusat, untuk lebih mendorong efektifitas calon pengusaha muda baru berani memulai bisnis online," kata dia. (sumber: antara/RED)

Baca Juga:

Mahasiswa Ini Punya Omzet hingga Rp15 Juta Per Bulan Dengan Berbisnis Gelang

Hannaa cupcake, kisah inspiratif mahasiswi UI

Langkah Mudah Membuka Bisnis Kue Kering Yang Berhasil

Rekomendasi

Baca Juga