News kerjabilitas.com, Situs Lowongan Kerja Bagi Difabel

kerjabilitas.com, Situs Lowongan Kerja Bagi Difabel

sisiusaha (20/5)

creative people.. Prestasi seharusnnya tidak lagi menjadi dominasi eksklusif bagi orang yang memiliki kesempurnaan raga, namun juga bagi kaum difabel. Kemampuan khusus sebagian penyandang difabel juga memiliki potensi yang cemerlang dan jangan pernah dipandang sebelah mata.

Kurangnya akses kesempatan bekerja menjadi masalah bagi para profesional dengan disabilitas. Tak hanya sulit mendapatkan informasi lowongan kerja tapi juga terbatasnya lapangan pekerjaan khusus bagi mereka.

Rubby Emir, CEO dan founder Kerjabilitas mencoba untuk mengatasi dan membantu para pekerja berkebutuhan khusus dalam menemukan lowongan dan kesempatan kerja. “Situs pencarian kerja yang ada, tidak dirancang ramah difabel. Bahkan penyandang disabilitas tertentu tidak bisa mengaksesnya,” kata Rubby Emir.

Mengutip data WHO, World Report on Disability 2011, 15% populasi dunia adalah penyandang disabilitas. Sebanyak 35,6 juta ada di Indonesia, berdasarkan data BPS Sensus Penduduk pada 2010. “Sebanyak 70% atau sekitar 24 juta merupakan usia bekerja. Hanya 7 juta atau 29,5% yang bekerja,” ungkap Rubby.

Berangkat dari kegelisahan tersebut, pria yang punya spesialisasi dalam pelatihan kemanusiaan, tergerak membuat perubahan. Muncul ide membuat situs lowongan kerja Kerjabilitas, khusus disabilitas. “Kami menghubungkan pencari kerja disabilitas dengan pekerjaan lewat daftar situs lowongan kerja yang diperbarui setiap hari,” lanjutnya.

Rubby mengklaim fitur dan user experience situs lowongan kerja Kerjabilitas didesain agar ramah difabel. Sejumlah fiturnya antara lain memungkinkan pengguna terhubung dengan sesama pengguna, dan mengundang pengguna baru untuk memperluas jejaring profesional mereka. Situs lowongan Kerjabilitas juga menyediakan kursus online. Konten-konten yang disajikan tersedia dalam beragam bentuk media, untuk meningkatkan pengetahuan karier para penyandang disabilitas.

Namun berdasarkan pengalamannya, Rubby merasa pendekatan online saja tidak cukup untuk mengatasi masalah pengangguran bagi penyandang disabilitas. Karenanya, Rubby bersama rekan satu timnya Tety Sianipar dan Alfian Firdaus, aktif mengkombinasikan layanan Kerjabilitas dengan program-program yang menyentuh masalah langsung di lapangan.

Upaya tersebut antara lain dilakukan Rubby dan timnya dengan memproduksi film dokumenter untuk peningkatan kesadaran isu disabilitas. Saat ini Kerjabilitas telah memproduksi lima film dokumenter tentang disabilitas dan kisah inspiratif mereka. Mereka juga memproduksi buku suara untuk peningkatan kesadaran dan penyebaran pengetahuan bagi tunanetra. Sejauh ini ada empat buku suara, baik bergenre sastra dan buku bacaan populer.

“Kami juga mencoba menjangkau mereka lewat pameran bursa kerja dan tak kalah penting lagi adalah menjangkau komunitas lewat program Kelas Inspirasi ke Sekolah-sekolah luar biasa,” sebut pria berambut gondrong ini.

Diluncurkan awal 2015, layanan milik startup yang berkantor pusat di Yogyakarta itu sekarang digunakan oleh lebih dari 1.500 pengguna yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Situs lowongan kerja Kerjabilitas terpilih sebagai salah satu dari delapan startup potensial asal Indonesia yang masuk dalam program Google Launchpad Accelerator. Bersama tujuh startup lainnya, Rubby mendapatkan mentoring dari para ahli di markas besar Google di Mountain View, California, Amerika Serikat.

“Dari sana saya mendapat banyak masukan, antara lain bagaimana strategi untuk outreach, acquisition pengguna baru dan bagaimana me-monetize. Dalam satu tahun kita akan mencoba berbagai modernisasi,” ujarnya.

Bertekad untuk terus melebarkan sayap dan mengembangkan layanan, situs lowongan kerja Kerjabilitas menargetkan sebanyak 3.800 tenaga kerja dengan disabilitas yang berhasil ditempatkan hingga 2020 nanti. (RED)

Rekomendasi

Baca Juga